Bagus Yudo Prayitno

Ngintip Ramalan Jayabaya...Suka Nggak Suka... (bag. 2)

Selasa, 22-05-2007 09:28:50 oleh: Bagus Y Prayitno
Kanal: Opini

Ngintip Ramalan Jayabaya...Suka Nggak Suka... (bag. 2)

Pada tulisan sebelumnya : Ngintip ramalan bagian 1, diungkap bagaimana sang Prabu pada masanya sudah bisa melihat akan adanya pesawat terbang (perahu mlaku ana ing awang). Bagaimana tahu pulau Jawa dikelilingi rel kereta api (bahasa simbolisnya : tanah jawa berkalung besi). Apakah itu bukan akurat ramalannya... Padahal jaman dulu itu boro-boro ada pesawat, orang bepergian masih pake kereta kuda.. 

Sebenarnya Jangka Jayabaya ini adalah hasil terjemahan Pujangga besar : R.Ng Ranggawarsita  ( 1804-1873 M/ sastrawan, filsuf dan juga peramal)  dari hasil karya -karya ramalan Prabu Jayabaya yang telah dikumpulkan  pustaka kraton Surakarta, sehingga yang digunakan adalah bahasa jawa sekarang, bukan aslinya Bahasa Jawa Kuno

Ingin ngintip lebih lanjut Jangka (ramalan) Jayabaya, silahkan menyimak tulisan saya dibawah

(Petikan Serat ini saya terjemahkan dan tafsirkan sesuai bahasa yang saya mengerti dan berbagai masukan dari pinisepuh tanah Jawi)

 

Akeh bapa lali anak. Akeh anak wani nglawan ibu.

Nantang bapa.Sedulur padha cidra.

Kulawarga padha curiga.Kanca dadi mungsuh.

Akeh manungsa lali asale.

Ukuman Ratu ora adil.Akeh pangkat sing jahat lan ganjil.

Akeh kelakuan sing ganjil.

·   Banyak bapak melupakan anaknya. Banyak anak melawan bapaknya (orang tua) (=>di infotaintment banyak menayangkan)

·   Saudara saling menyakiti keluarga

·   Masa bekerja, ingin hidup seperti raja, mengumbar nafsu angkara murka, mengandalkan perbuatan cidra.

·   Orang Benar terpaku diam, Orang Salah bersenang-senang, Orang Baik Tersingkirkan

 

 

Wong apik-apik padha kapencil. Akeh wong nyambut gawe apik-apik padha krasa isin.

Luwih utama ngapusi.Wegah nyambut gawe.

Kepingin urip mewah.Ngumbar nafsu angkara murka, nggedhekake duraka.

·Orang baik terkucilkan. Banyak orang bekerja baik-baik /jujur yang malah malu

·Lebih baik berdusta

·Malas bekerja. Ingin hidup mewah

·Mengumbar angkara murka /kejahatan, mengagung-agungkan kejahatan

 

 

Wong bener thenger-thenger. Wong salah bungah.

Wong apik ditampik-tampik. Wong jahat munggah pangkat.

Wong agung kasinggung. Wong ala kapuja.

·Orang Benar terpaku. Orang Salah bergembira

·Orang Baik ditolak di mana-mana. Orang Jahat  naik pangkat

·Orang Besar tersinggung. Orang Jelek dipuja

 

 

Wong wadon ilang kawirangane.

Wong lanang ilang kaprawirane.

Akeh wong lanang ora duwe bojo.

Akeh wong wadon ora setya marang bojone.

Akeh ibu padha ngedol anake.

Akeh wong wadon ngedol awake.

Akeh wong ijol bebojo.

Wong wadon nunggang jaran.

Wong lanang linggih plangki.

·Orang perempuan hilang malunya

·Lelaki hilang keberaniannya/ jadi pengecut

·Banyak laki-laki tidak beristri (=> menurut  sensus  jumlah perempuan lebih banyak)

·Banyak Wanita tidak setia/ berselingkuh

·Banyak ibu menjual anaknya

·Banyak wanita menjual diri, prostitusi (dalam berbagai bentuk)

·Wanita naik kuda (tafsir=  wanita banyak menduduki posisi penting di pemerintahan)

·Laki-laki duduk di belakang (lelaki yang hilang martabatnya sebagai laki-laki)

 

 

Randha seuang loro.Prawan seaga lima.

Dhudha pincang laku sembilan uang.

·Janda seuang dapat 2 orang  ( 50 sen) ( =banyak wanita mudah yang bercerai )· Perawan dijual murah

·Duda pincang laku 9 keping, (lebih mahal)

 

 

Akeh wong ngedol ngelmu.

Akeh wong ngaku-aku. Njabane putih njerone dhadhu.

Ngakune suci, nanging sucine palsu.Akeh bujuk akeh lojo.

Akeh udan salah mangsa.

Akeh prawan tuwa.Akeh randha nglairake anak.

Akeh jabang bayi lahir nggoleki bapakne.

Agama akeh sing nantang.

·Banyak orang menjual "ilmu" (agama) (=>sekarang banyak orang mencari popularitas, politik, uang berkedok agama)

·Banyak orang mengaku-aku, Luarnya "PUTIH" dalamnya "MERAH DADU" (=>serigala berbulu domba)

·Mengaku "suci", tapi "sucinya" palsu. Banyak yang menipu

·Banyak hujan salah musim,

·Banyak perawan tua, banyak bayi tanpa bapak (lahir diluar nikah)

·Agama banyak yang menentang

 

 

Prikamanungsan saya ilang.

Omah suci dibenci. Omah ala saya dipuja.

Wong wadon lacur ing ngendi-endi.

Akeh laknat.Akeh pengkianat.

Anak mangan bapak. Sedulur mangan sedulur. Kanca dadi mungsuh.

Guru disatru. Tangga padha curiga

·Perikemanusiaan semakin hilang, tempat ibadah dibenci,

·Tempat maksiat dipuja, Prostitusi di mana-mana

·Banyak  laknat, pengkhianat

·Anak mengorbankan bapak(berani), saudara tega dengan saudara

·Teman jadi musuh, Guru dilawan. Tetangga saling curiga

 

 

Kana-kene saya angkara murka.

Sing weruh kebubuhan.

Sing ora weruh ketutuh.

Besuk yen ana peperangan.

Teka saka wetan, kulon, kidul lan lor.

Akeh wong becik saya sengsara.

Wong jahat saya seneng.

Wektu iku akeh dhandhang diunekake kuntul.

·Sana-sini semakin terjadi angkara murka

·Yang tahu terjebak, yang tidak tahu tersentuh

·Besok jika ada peperangan di timur,barat, utara ,selatan (berbagai belahan dunia dan negara)

·Banyak rakyat kecil menderita, orang jahat semakin bergembira

·Waktu itu banyak Dandang (tempat menanak nasi) dibunyikan oleh burung kuntul (sejenis burung sawah)

 

 

Wong salah dianggep bener. Pengkhianat nikmat.

Durjana saya sempurna. Wong jahat munggah pangkat. Wong lugu kebelenggu.

·Orang salah dianggap benar, pengkhianat nikmat, durjana semakin sempurna

·Orang jahat naik pangkat, Orang lugu/jujur terbelenggu/ dipenjara

 

 

Wong mulya dikunjara. Sing curang garang.Sing jujur kojur.

Pedagang akeh sing keplarang.

Wong main akeh sing ndadi.

·Orang berhati mulya dipenjara. Yang curang semakin garang/ berani, yang jujur malah hancur

·Pedagang banyak tertipu

·Orang berjudi makin banyak (=adanya tempat-tempat perjudian yang legal, illegal, terselubung)

 

 

Akeh barang haram. Akeh anak haram.

Wong wadon nglamar wong lanang.

Wong lanang ngasorake drajate dhewe.

Akeh barang-barang mlebu luang.

Akeh wong kaliren lan wuda.

Wong tuku ngglenik sing dodol.Sing dodol akal okol.

Wong golek pangan kaya gabah diinteri.

Sing kebat kliwat. Sing telah sambat.

·Banyak barang haram, banyak anak haram

·Wanita melamar laki-laki (=> sekarang sudah banyak)

·Lelaki merendahkan martabatnya sendiri  (= pengecut, gigolo, dsb)

·Banyak barang masuk lobang (jebakan)

·Banyak orang kelaparan dan tak berpakaian

·Orang mengandalkan "KLENIK" jika berbisnis

·Yang berbisnis, menggunakan kekuatan dan kelicikan

·Orang semakin susah mencari makan

·Yang salah keterlaluan, banyak orang yang mengeluh

 

 

Sing gedhe kesasar. Sing cilik kepleset.

Sing anggak ketunggak.Sing wedi mati.

Sing nekat mbrekat.

·Yang besar kesasar. Yang kecil kepleset. Yang diam terpaku

·Yang takut mati. Yang nekat mencari berkat

 

 

Sing jerih ketindhih. Sing ngawur makmur.

Sing ngati-ati ngrintih. Sing ngedan keduman.

Sing waras nggagas.Wong tani ditaleni.

Wong dora ura-ura.

·Yang takut tertindih/terjajah. Yang ngawur makmur

·Yang berhati-hati merintih. Yang gila (harta) kebagian

·Yang waras berpikir. Petani diikat/dibelenggu

·Orang jahat bersenandung

 

 

Ratu ora netepi janji, musna panguwasane.

Bupati dadi rakyat. Wong cilik dadi priyayi.

Sing mendele dadi gedhe.Sing jujur kojur.

Akeh omah ing ndhuwur jaran.

·Penguasa yang tidak menepati janji, hilang kekuasaannya

·Bupati jadi rakyat (tidak punya kuasa)

·Orang kecil jadi intelek

·Yang jahat  jadi besar, yang jujur hancur

·Banyak rumah di atas kuda (Tanah tak bertuan)

 

 

Wong mangan wong.

Anak lali bapak. Wong tuwa lali tuwane.

Pedagang adol barang saya laris. Bandhane saya ludhes.

Akeh wong mati kaliren ing sisihe pangan.

Akeh wong nyekel bandha nanging uripe sangsara.

·Orang makan orang (=banyak yang tega pada sesama, juga harafiahnya =>ada orang yang makan orang /kanibal)

·Anak lupa orang tuanya, orang tua lupa diri (tidak dewasa), seperti anak kecil pikirannya

·Pedagang yang berjualan laris. Tapi hartanya habis ludes,

·Banyak orang mati kelaparan, padahal banyak makanan di sampingnya (=Indonesia kaya hasil bumi /pangan, tapi rakyatnya masih kelaparan/ miskin)

·Banyak orang bergelimang harta, tapi hidupnya sengsara

 

 

Sing edan bisa dandan. Sing bengkong bisa nggalang gedhong.

Wong waras lan adil uripe nggrantes lan kepencil.

Ana peperangan ing njero. Timbul amarga para pangkat akeh sing padha salah paham.

·Yang Gila (harta), bisa berdandan (=> bisa kamuflase/bunglon) , yang bengkong/menipu malah mempunyai gedung,kekuasaan

·Orang benar dan adil hidupnya menderita dan terkucilkan.

·Ada perang tersembunyi (=> terror & perang saudara di mana-mana)

·Timbul karena pembesar yang salah paham

 

 

Durjana saya ngambra-ambra. Penjahat saya tambah.

Wong apik saya sengsara. Akeh wong mati jalaran saka peperangan.

·Durjana semakin berkuasa. Penjahat bertambah

·Orang baik sengsara. Banyak orang mati karena peperangan

 

 

Kebingungan lan kobongan. Wong bener saya thenger-thenger.

Wong salah saya bungah-bungah.

Akeh bandha musna ora karuan lungane. Akeh pangkat lan drajat pada minggat ora karuan sababe

·Kebingungan dan kebakaran (=> akibat teror di mana-mana)

·Orang benar semakin diam terpaku kebingungan. Orang Salah malah bersuka

·Banyak Harta hilang tak jelas ke mana. Banyak pangkat & kedudukan hilang entah ke mana

 

 

Akeh barang-barang haram, akeh bocah haram.

Bejane sing lali, bejane sing eling.

Nanging sauntung-untunge sing lali.

Isih untung sing waspada.

Angkara murka saya ndadi.

Kana-kene saya bingung.

·Banyak barang haram, banyak anak haram

· Beruntunglah yang "LUPA DIRI" dan beruntunglah yang "INGAT" (akan Tuhannya)

·Tapi seberuntung-beruntungnya yang LUPA (DIRI), masih beruntung yang "INGAT dan WASPADA" (akan nilai -nilai moralnya)

·Angkara murka semakin menjadi. Sana-sini kebingungan.

 

 

Pedagang akeh alangane.  Akeh buruh nantang juragan.

Juragan dadi umpan. Sing suwarane seru oleh pengaruh.

Wong pinter diingar-ingar. Wong ala diuja.

Wong ngerti mangan ati.

Bandha dadi memala. Pangkat dadi pemikat.

Sing sawenang-wenang rumangsa menang.

·Pedagang banyak hambatan (=berbisnis banyak halangannya)

·Banyak buruh menentang juragan (=pemilik perusahaan)  (=> sekarang kan banyak demo-demo buruh yang memperjuangkan hak2nya)

·Juragan jadi umpan (=> dimanfaatkan oleh penguasa), Yang banyak suara (pengaruh)

·Orang pintar dibodohi, diliciki, orang jahat dimanjakan

·Orang tahu (akan kebenaran) makan hati (sakit hati)

·Harta jadi musibah, pangkat jadi pemikat , yang berkuasa merasa menang

 

 

Sing ngalah rumangsa kabeh salah.

Ana Bupati saka wong sing asor imane.

Patihe kepala judhi.

Wong sing atine suci dibenci.

Wong sing jahat lan pinter jilat saya derajat.

Pemerasan saya ndadra.

·Yang mengalah merasa semua salah

· Ada bupati (=>penguasa daerah), yang rendah imannya

·Patihnya (=>Aparatnya) kepala judi (=> Mafia judi, maksiat)

·Orang berhati suci dibenci, Orang jahat dan penjilat semakin dapat kedudukan

·Pemerasan di mana-mana.

Maling lungguh wetenge mblenduk.

Pitik angrem saduwure pikulan.

Maling wani nantang sing duwe omah.

Begal pada ndhugal. Rampok padha keplok-keplok.

Wong momong mitenah sing diemong.

Wong jaga nyolong sing dijaga.

Wong njamin njaluk dijamin.

Akeh wong mendem donga.

Kana-kene rebutan unggul.

·Maling duduk perutnya buncit (=>Kayaknya Gaya KORUPTOR)

·Ayam mengeram di atas pikulan (=> pemaksaan pekerja, contoh TKW, ayam yang mengeram kan betina)

·Maling berani nantang yang punya rumah (=..KORUPTOR BERANI MENANTANG YANG PUNYA HAK /RAKYAT DI PENGADILAN)

·Begal/ Penjahat semakin menjadi, Perampok bertepuk tangan (BANYAK MAFIA YANG LOLOS DI PENGADILAN)

·Yang mengasuh memfitnah yang diasuh, yang mengangkat pejabat tapi menjatuhkan  (=>mencari kambing hitam)

·Orang yang menjaga malah mencuri (=>banyak aparat yang "bermain")

·Orang yang menjamin minta dijamin (=> minta upeti)

·Banyak orang yang mengubur doa

·Sana-sini berebut kekuasaan

 

 

Angkara murka ngombro-ombro.

Agama ditantang.

Akeh wong angkara murka.

Nggedhekake duraka.

Ukum agama dilanggar.

Prikamanungsan di-iles-iles.

Kasusilan ditinggal.

Akeh wong edan, jahat lan kelangan akal budi.

Wong cilik akeh sing kepencil. Amarga dadi korbane si jahat sing jajil.

·Angkara murka meraja lela, agama ditentang

·Banyak orang berbuat angkara murka, mengagungkan tindak durjana

·Hukum agama dilanggar, Perikemanusiaan diinjak-injak

·Kesusilaan ditinggalkan/diabaikan.

·Banyak orang gila (keduniawian), Jahat dan kehilangan akal budi

·Rakyat kecil makin terkucilkan karena menjadi korban yang jahat

 

 

 Banjur ana Ratu duwe pengaruh lan duwe prajurit.

Negarane ambane saprawolon.

Tukang mangan suap saya ndadra.

Wong jahat ditampa.Wong suci dibenci.

·Kemudian ada Ratu (penguasa) yang berpengaruh dan punya tentara (militer)

·Negaranya seperdelapan  (=>dunia, maksudnya luas sekali)

·Tukang makan suap semakin menjadi . (=> banyak orang menggunakan kekuasaannya untukkepentingan pribadi dengan makan suap)

·Orang Jahat diterima. Orang Suci dibenci

 

Sementara sampai disini dulu ulasan tentang ramalan.


Menafsirkan inti ramalan Jayabaya di atas, adalah ada suatu Jaman di Nusantara di mana kejahatan sudah meraja-lela, baik pemerintah, masyarakatnya, banyak yang melanggar norma-norma agama dan lupa diri.. Tapi akan ada suatu masa yang mengakhiri masa tersebut...

Bagaimana kita menyikapi ramalan tersebut... Terserah anda?  Suka tidak suka, percaya tidak percaya  ?

Tapi yang jelas Sang Prabu sudah diijinkan untuk melihat sekilas apa yang yang akan terjadi melampaui jamannya.. Tentu ada maksudnya... Apakah warning buat kita, apakah sekedar bahan bacaan menarik, apakah cuman mitos... Kita bisa memilihnya untuk kehidupan kita, yang mengandung konsekuensi sendiri-sendiri...

Terjemahan diatas adalah kutipan dari salah satu karya agung Prabu Jayabaya "Serat Jangka Jayabaya" , sebenarnya masih banyak isinya, tapi saya ulas sebagian, kan judulnya cuman "NGINTIP"...he..he..he..

Jika di dunia Barat ada seorang Notradhamus, yang juga Peramal, Ilmuan, Filsuf, yang mampu melihat kejadian ratusan tahun sesudah jamannya... maka kita juga punya Prabu Jayabaya.

Jika rekan-rekan masih ingin mengetahui ramalan Jayabaya yang masih relevan dengan keadaan Indonesia dua dekade terakhir ini...lagi. Saya masih bisa turunkan lagi. Tapi jangan bosen bacanya ya....

Bookmark and Share

Tag/Label notradhamus, ratu, ranggawarsita, jayabaya, ramalan
Penilaian anda

Kirim ke Teman
* Email Teman:
Pisahkan tiap email dengan titik koma.
Contoh: bill@microsoft.com; steve@apple.com
* Email anda:
40 komentar pada warta ini
Selasa, 22-05-2007 11:03:03 oleh: Norman Sasono

"Tapi akan ada suatu masa yang mengakhiri masa tersebut..."

Bagian ini yg menarik. Kapan masa itu tjd? :) Tanda-tanda-nya apa?




Selasa, 22-05-2007 12:01:31 oleh: Bagus Yudo Prayitno

Menurut ramalan ada mas, Nusantara akan bangkit lagi seperti kejayaan Sriwijaya, Majapahit dulu.
Tanda-tanda akan datangnya Ratu Adil, yakni pemimpin yang bijaksana, mengetahui norma2 agama,disayangi rakyat. Tapi memang sebelumnya bangsa kita terhina dimata dunia dan alam akan menghukum dengan berbagai bencana alam, sehingga manusia sadar,dan kembali ke norma2 agama.Maka alam kembali harmonis, sehingga memberi keberkahan bagi manusia di bumi Nusantara.





Selasa, 22-05-2007 16:14:03 oleh: Suhu Tan / Budiyono T.

Nusantara dikatakan akan bangkit lagi seperti ke Zaman Kejayaan Sriwijaya dan Majapahit. Bisakah?

Maaf, zaman itu adalah zaman saat kebanyakan manusia mengarifi filsafat2 kehidupan yang sifatnya holistik, tidak terkotak - kotak dalam stigma agama seperti sekarang ini, yang malah semakin mengaburkan penghayatan ke holistik an itu sendiri.

Penghayatan terhadap hakekat Tuhan itu sendiri sekarang khan sudah tidak sama seperti yang dulu...u ... itu. Lalu pengertian akan datang nya Ratu Adil yang membawa kita kembali ke kejayaan masa itu, harus kita artikan sebagai para manusianya yang kembali ke norma2 agama yang multi tafsir seperti sekarang ini atau ke penghayatan pendalaman spiritual kebathinan yang holistik seperti yang di jaman masa lalu itu (gampangnya adalah ke pedoman agama masa lalu)?.

Bukankah, penghayatan kebathinan (baca: keagamaan) masa lalu lebih menekankan pada essensi ke holistikannya (semua dianggap sama) tanpa ada aksi missionaris yang bersifat tarik menarik umat untuk kemudian di kotak2 an seperti sekarang ini.

Jadi kondisi kehidupan spiritualnya beda jauh dengan kondisi riil kehidupan kita sekarang ini.
Dengan kondisi penghayatan spiritual (nya) yang sangat berbeda ini, mungkinkah kita bisa mendapatkan kembali ( bangkit kembali )ke suasana kejayaan masa lalu Nusantara kita?

Atau sebaliknya, ramalan Jayabaya menjadi ramalan abadi yang valid yang tak mengenal lagi batasan tentang kapan akan berkahirnya?

Senang sekali bisa bertukar pikiran seperti ini dan sepertinya sosok Njawani seperti Mas Bagus ini, bisa menjadi wadah untuk berlangsungnya dialog hati, bukan ego.




Selasa, 22-05-2007 16:42:17 oleh: Bagus Yudo Prayitno

Thanks lagi Sifu,tanggapannya...
Memang menterjemahkan ramalan Jayabaya ini gak gampang, perlu analisa dan penghayatan yang dalam ttg hakekat manusia & semesta secara universal. Ratu adil yg dimaksud bisa hadir dlm diri kita, bisa juga sosok sebenarnya ada dan membawa umat nya kejalan kebenaran, Sifu. Menurut sejarah, setiap masa jika kebatilan sudah memuncak, maka kebaikan akan turun, biasanya disertai sosok yg hadir, misalnya Nabi,Mesias,Buddha, Yogi,Satria Utama yang kan menyelesaikan masalah tersebut. Dlm Ramayana,Rahwana & Hanoman diibaratkan berumur 7 kali dunia, ketika rahwana berkuasa, Hanoman datang utk menuntaskan, lalu Rahwanan mati & menitis pada manusia lagi, berbuat jahat lagi, Anoman datang lagi lewat satria2 utama dst.Spt pertarungan abadi,spt keseimbangan Yin Yang kan pak?
Memang benar jika ditafsirkan manusianya kembali pada pengertian norma-norma agama secara Holistik. Karena Jika pada titik akhir keputus-asaan manusianya, akan muncul RASA sejati dlm individu masing2. Krn sebenarnya itulah Sejatinya yang berbicara dlm hati manusia, bukan atas rekadaya,akal2an,tipumuslihat, kedok semata... Semua akan musnah ketika pada titik itu. Contoh lihatlah ketika para pengungsi bencana alam menangis, mereka tidak dibuat2... Itulah yg muncul dalam hati mereka.
Memang watak manusia jika lupa, lagi berkuasa, akan tertawa terbahak2, tapi ketika putus asa baru sadar akan esensi dirinya, sebagai Manusia makluk yang dititahkan untuk menjaga keharmonisan dunia.
Jika alam Indonesia harmonis/tercipta keseimbangan keselarasan, maka kita bisa menikmati kejayaan spt masa lampau.
Penghayatan agama wilayah individu, bukan atas dasar iming2 atau pemaksaan, bukan kepalsuan. Hati tidak bisa berbohong,jika berbohong, akan terhukum oleh alam.





Jumat, 17-08-2007 18:42:22 oleh: sukma winarya

mas, kr2 dimana bs nyari buku ramalan jaya baya yg udh di translit?



Sabtu, 18-08-2007 08:12:52 oleh: Bagus Y Prayitno

Sebenarnya sudah ada beberapa yang translate ke Bhs Indonesia, tapi itu udah lama.Memang sekarang jarang dijual,coba2 aja cari diGramedia. Saya punya juga tapi terbitan thn 70an, pas hunting di pasar antik.
Coba cari di Perpustakaan Nasional. Lebih lengkap, ada juga karya2 Pujangga Ranggawarsita.
Thanks mas tanggapannya.




Sabtu, 18-08-2007 13:05:07 oleh: is silarta

Menarik...ngintip ramalan Jayabaya,yang masih relevan tentang kehidupan manusia sampai sekarang.Tidak hanya untuk 'Tanah Jawa' tetapi untuk seantero Nusantara.
Merupakan "Karya Luhur" dari nenek moyang kita didalam 'mengingatkan' sekaligus 'memprediksi' dimasa datang...

'Ngintip' juga dari karya R.Ng.Ronggowarsito prediksi Satrio Piningit yang ditafsirkan banyak kalangan yang akan muncul sebagai tokoh pimpinan serta memerintah dibumi Nusantara ini,yaitu :

1.SATRIO KINUNJORO MURWO KUNCORO. Tokoh pemimpin yang akrab dengan penjara(Kinunjoro),yang akan nembebaskan bangsa ini dari belenggu kepenjaraan(penjajah) dan kemudian akan menjadi tokoh yang sangat tersohor diseluruh jagad(Murwo Kuncoro).
Tokoh yang dimaksud ini 'ditafsirkan' sebagai Soekarno,Proklamator dan Presiden Pertama Republik Indonesia yang juga Pemimpin Besar Revolusi dan Pemimpin Rezim Orde Lama.
Berkuasa tahun 1945-1967.

2.SATRIO MUKTI WIBOWO KESANDUNG KESAMPAR. Tokoh pemimpin yang berharta dunia(Mukti) juga berwibawa/ditakuti(Wibowo),namun akan mengalami suatu keadaan selalu dipersalahkan,serba buruk,sumber kesalahan(Kesandung Kesampar).
Tokoh yang dimaksud ini 'ditafsirkan' sebagai Soeharto,Presiden Kedua Republik Indonesia dan Bapak Pembangunan Kesejahteraan Buruh dan Petani (banyak pabrik berdiri dan swa sembada pangan)
Pemimpin Rezim Orde Baru yang ditakuti.Berkuasa tahun 1967-1998.

3.SATRIO JINUMPUT SUMELA ATUR. Tokoh pemimpin yang diangkat/terpungut(Jinumput) akan tetapi hanya dalam masa jeda atawa transisi atawa sekedar menyelingi saja(Sumela Atur).
Tokoh yang dimaksud 'ditafsirkan' sebagai Presiden Ketiga Republik Indonesia. Berkuasa tahun
1967-1988.

4.SATRIO LELONO TAPA NGRAME. Tokoh pemimpin yang suka mengembara/keliling dunia(Lelono)akan tetapi juga seseorang yang mempunyai tingkat kejiwaan Relegius yang baik/Rohaniawan(Tapa Ngrame).
Tokoh yang dimaksud 'ditafsirkan' sebagai KH.Abdurrahman Wahid.

Maaf,karena 'karakter komentar' tidak cukup disambung be




Sabtu, 18-08-2007 14:18:54 oleh: is silarta

Tokoh yang dimaksud'ditafsirkan' sebagai KH.Abdurrahman Wahid,Presiden Keempat Republik Indonesia.Berkuasa tahun 1999-2000.

5.SATRIO PININGIT HAMONG TUWUH. Tokoh yang muncul membawa kharisma keturunan dari moyangnya(Hamong Tuwuh). Tokoh yang dimaksud 'ditafsirkan' sebagai Megawati Soekarnoputri,Presiden Kelima Republik Indonesia,Berkuasa tahun 2000-2004

6.SATRIO BOYONG PAMBUKANING GAPURO. Tokoh pemimpin yang berpindah tempat(Boyong) dan akan menjadi peletak dasar sebagai pembuka gerbang menuju tercapainya jaman keemasan(Pambukaning Gapuro). Banyak yang 'menafsirkan' tokoh tersebut adalah Susilo Bambang Yudoyono,tokoh ini akan selamat memimpin bangsa ini dengan baik,JIKALAU MAU dan MAMPU mensinergikan dengan kekuatan Sang Satrio Piningit atawa setidaknya dengan seorang spriritualis SEJATI satrio piningit yang hanya memikirkan kemaslahatan(adil buat rakyat,adil terhadap agama,suku,ras) bagi seluruh Rakyat Indonesia sehingga gerbang mercusuar dunia akan mulai terbuka.
Mengandalkan para birokrat dan teknokrat saja tidak akan tuntas menyelenggarakan pemerintahan dengan baik.
Ancaman bencana alam,disintegrasi bangsa dan anarkhisme serta seiring bencana/prahara yang terus terjadi akan memandulkan kebijakan yang diambil !!!

7.SATRIO PINANDITIO SINISIHAN WAHYU. Tokoh yang akan datang adalah pemimpin yang amat sangat Religius sampai sampai digambarkan bagaikan seorang Resi Begawan(Pinanditio) dan akan senantiasa bertindak atas dasar hukum/petunjuk Tuhan(Sinisihan Wahyu).
Dengan selalu bersandar hanya kepada Allah dan keimanannya yang mendalam,tindakan yang adil dan baik terhadap masalah suku,ras dan agama serta kesejahteraan rakyat Indonesia maka bangsa ini akan menjadi jaman keemasan yang sejati !!! (siklus dari jaman kejayaan Majapahit selaras dengan hukum alam).

Dari kajian atau 'tafsiran' prediksi karya karya leluhur kita diatas menyiratkan bahwa segala sesuatunya memang harus dan akan terjadi serta sulit untuk menolak...
Salam n Bravo Wikimu,




Sabtu, 18-08-2007 14:29:56 oleh: is silarta

Koreksi pada nomor 3. Satrio Jinumput Sumela atur yang harusnya ditulis adalah : Tokoh yang dimaksud 'ditafsirkan' sebagai BJ.Habibie,Presiden Ketiga Republik Indonesia.
Berkuasa tahun 1988-1999.

Salam n Bavo Wikimu,




Sabtu, 18-08-2007 15:03:03 oleh: Retty N. Hakim

Wah, pengetahuan saya bertambah banyak nih...thanks ya! Mudah-mudahan pas pemilihan presiden kita semua juga bisa dapat wangsit siapa sebenarnya yang berbakat jadi ratu adil...jadi nyoblosnya nggak keliru he..he..he...



Sabtu, 18-08-2007 16:55:49 oleh: is silarta

Kebetulan mba' Retty ada artikelnya dari mas Bagoes dengan tambahan "suka ga suka"...kalau suka sukur,kalau nggak suka emang gue pikirin !!!

Dari beberapa karya karya leluhur kita,tentang Ratu Adil bukanlah harafiah(misal : presiden)
Prediksi Jayabaya,Serat R.Ng.Ronggowarsito dan Kitab prediksi Sabda Palon (ketika Sang Prabu Brawijaya mengadakan pertemuan dengan Sunan Kalijaga didampingi oleh punakawannya yang bernama
Sabda Palon Naya Genggong).
Pengertian Ratu Adil bukan setingkat manusia Dia merupakan akir dari suatu jaman ini...yang mana sudah/tercetus didalam Kitab Kitab Suci disemua agama yang intinya mengarah ke universal(kebersamaan umat manusia),dan akan dituntaskan dengan "happy ending" oleh Sang Pencipta bagi yang berbuat kebaikan dan kebajikan.
(misal : setiap orang tua pasti menginginkan anaknya menjadi 'orang baik' begitu pula Sang Pencipta/Yang Menciptakan manusia}.
Para leluhur kita mempunyai kemampuan 'mengingatkan' dan 'prediksi' masa akan datang,disitu ditulis kuncinya hanya selalu " OLAH ROSO LAN ROGO, MADEP MANTEP ING NGARSANING SANG HYANG JAGAD" ( mengolah rasa kemanusiaan didalam hati nurani,membersihkan raga dari hal hal hal yang buruk dan berkeyakinan satu hanya kepada Sang Pencipta ).

Tentang Satrio Piningit dapat ditafsirkan ada dua arti pengejawantahan yang tertulis :
1. Satrio Piningit yang ditafsirkan sebagai Ratu Adil.
2. Satrio Piningit yang ditafsirkan berada 'tersembunyi didalam jiwa dan raga manusia' ketika
dilengkapi karakter kebaikan oleh Sang Pencipta untuk semua'jabang bayi'yang lahir didunia ini,merupakan bekal awal kehidupan.

Umat manusia didalam karya karya leluhur kita dipersilahkan memilih cara hidup baik atawa buruk
dengan acuan 'prediksi'karya leluhur...yang bersifat universal !
Semoga tidak salah pilih...

Salam n Bravo Wikimu,




Sabtu, 18-08-2007 23:13:06 oleh: Bagus Y Prayitno

Terima kasih atas tanggapan rekan2 semua. terlebih Pak Silarta yang bersedia menambahkan interprestasi ramalan2 terkait. Tampaknya Pak Silarta lebih memahami dan menginterprestasikan karya2 luhur nenek moyang bangsa kita.
Hal yang menarik dan beberapa yang sepakat adalah penginterprestasian Prediksi Para pemimpin bangsa: spt:
Tafsiran urutan Para Satrio (pemimpin) bangsa kita yang memang bisa dikatakan akurat.
Contohnya: Satrio Piningit,dalam tafsiran pemimpin yang tampak adalah Megawati. Memang hal yang menguatkan ialah :
1. Satria tdk musti laki2 (satria adalah "sifat atau karakter" dan "kedudukan" atau "derajat"),
2."Piningit" menunjukkan bahwa biasanya yang dipingit adalah "Wanita" , bukan Pria.
3."Piningit", selama perjuangannya dibatasi (dipingit), hingga saatnya baru boleh dimunculkan.

Sebenarnya kalo dikaji dan direnungi secara mendalam mengenai RAMALAN atau JANGKA(sesuatu yang bisa dikatakan pasti),maka akan muncul filosofi2 pengertian ttg kehidupan yang dalam.
Seperti timbul pemikiran apakah kejadian tsb bersifat "absolut" atau "takdir"??Kalo demikian maka bisa menjawab sebagian, kenapa bangsa kita yang dulunya kuat, dari militer , budaya (era Sriwijaya, Majapahit) akhirnya bisa dkalahkan dengan mudah oleh bangsa Belanda yang negara kecil dan jauh letaknya. Apalagi tadinya yang menaklukkan mula2 adalah perusahaan dagang (VOC)dengan tentara bayarannya. Sungguh aneh kan. Dulu bahkan Kekaisaran Mongolia-pun tak mampu menahklukkan.

Dari pembicaraan diatas mengenai "takdir", muncullah perenungan apakah semua kejadian didunia ini semua sudah ditakdirkan? Sudah digariskan, ibarat boneka yang hanya tinggal menjalankan. Sehingga timbul rasa pesimis kita, "buat apa kita berusaha.."??
Eh.. tapi tunggu dulu tidak sesederhana itu menjawab masalah "takdir". Memahami "takdir", harus pula mengerti dan memahami makna "kehidupa




Sabtu, 18-08-2007 23:16:02 oleh: Bagus Y Prayitno

(sambungan) ..makna kehidupan.
Manusia dikodratkan sebagai makluk yang merupakan wakil Tuhan didunia (mahayuning jagad). Harus mengetahui hak dan tugas,kewajiban manusia dan kewenangannya. Manusia harus mengetahui kewenangan Sang Pencipta.
Seseorang tidak akan tahu takdirnya sebelum mencari dahulu. Untuk itulah manusia pada saat lahir dalam keadaan lupa,siapa dirinya. Padahal harusnya kan tahu, dari mana dia berasal. Pada saat itulah panca indera yang berfungsi,sehingga menutupi dimensi bathin. akhirnya sifat lupa itu pulalah yang menyertai manusia dalam perjalanan hidupnya sehingga lupa dari mana ia berasal dan kemana ia akan pergi (sangkan paraning dumaadi).
Sehingga timbul ketidak nyamanan/ketidak bahagiaan dalam perjalanan hidupnya. Sampai pada suatu titik masing2 individu sadar (ingat) akan hakekat dirinya, pada saat itulah sadar ia adalah makluk
yang tidak berdaya, masih ada kekuatan yang melebihi dan mengaturnya. Dalam prosesnya muncullah kesadaran2 akan dirinya dan rindu pada Sang Penciptanya. Inilah yang dinamakan Kesadaran Sejati dan memang itulah tugas manusia /hakekatnya manusia,menemukan kemana manusia menghadap dan mengabdi. Pada saat itulah takdir perlahan-lahan akan dibuka, siapa sejatinya dirinya tersebut sesuai dengan tingkat pengertian dan pemahaman masing2 individu.Jadi memerlukan perjalanan yang panjang.Untuk sampai siapakah diri kita, apakah tugas kita didunia. Apakah aturan2 / hukum yang berlaku didunia

Demikian sekilas komentar saya mengenai ramalan, takdir yang masih sangat terbatas dan tidak mungkin bisa banyak dibahas diforum yang terbatas ini.
Terima kasih buat rekan2 yang ikut nimbrung dan berdiskusi ...




Minggu, 19-08-2007 01:08:00 oleh: Suhu Tan

Wow..w, makin seru. Pengetahuan saya mengenai Serat Jayabaya yang selama ini sangat saya kagumi jadi makin bertambah komplit. Artikel ini dan semua komentarnya akan saya simpan di file pribadi saya sebagai pelengkap penting bagi file-file kesupranaturalan yang ada disaya.

Saya sekedar menambahkan disini, kelahiran Negara Republik Indonesia pada 17 Agustus 1945 jam 09.45 (saat diproklamasikan 62 tahun yang lalu) rupanya sudah merupakan pula bagian yang tak terpisahkan dari Suratan ini. Peristiwa2 besar yang terjadi di negeri kita ini, setelah saya teropong melalui penganalisaan Bazi Kelahirannya, ternyata sejalan(akurat)dengan pergerakan kombinasi elemen kelahirannya dan mempunyai alur kejadian yang nyambung ( seirama )dengan suratan yang dipetakan Jangka Jayabaya.

Jadi kesimpulannya; peristiwa kelahiran republik ini pada 17 Agustus 1945 jam 09.45 adalah sudah menjadi suratan ( 'takdir' ) yang memang harus terjadi dan kita jalani.




Minggu, 19-08-2007 01:31:06 oleh: Bagus Y Prayitno

Halo Suhu.. udah lama gak sparing partner-an yaa.. (eh kayak tinju aja)..
Benar Suhu kalo 17 Agustus 1945 sudah jadi takdir bangsa Indonesia,utk mempoklamirkan kemerdekaan dan konsekuensi2 yang dihadapinya kelak...
Coba kalo kita amati seksama...
Kejadian tsb sudah terjadi dan tidak bisa dihindari pada saat terjadinya. Mulai dari kondisi yang memungkinkan utk itu, tokoh2 yang dipersiapkan secara tiba2 dan dipaksa. Dan timing-nya hingga detik2 terakhirnya berlangsung mulus dan terjadi begitu saja..
Apakah itu bukan kehendakNya...Apa yang diberikan pada bangsa kita..
Padahal konon Bung Karno merencanakan memproklamirkan pada tahun 50, menunggu bangsa kita siap mental dan kekuatan, dan kalo itu terjadi menurut para ahli politik,strategi dan budaya , bangsa kita bisa langsung melesat maju seperti negara Jepang.
Tapi "takdir langit" menyatakan lain.
Untuk selanjutnya kita tinggal ngikuti prosesnya dengan peran kita masing2 didunia ini...





Kamis, 06-09-2007 11:24:35 oleh: alex

Salam saudaraku,
benar2 suatu kebetulan yang aneh, saya juga mendapat gambaran yang sama tentang makna 17 agustus 1945, Maha Besar Tuhan yang telah membuka pintu hati & mata batin kita semua, sehingga kita yang tidak saling mengenal ini bisa mendapat petunjuk yang sama. Sebagai sedikit sumbangsih saya, menurut gambaran yang saya dapat, tidak lama lagi akan terkuak peranan cina (sebagai suatu bangsa maupun negara) dalam sejarah perkembangan nusantara kita (dari sejak awal terbentuk embrionya) sampai saat ini, baik dari kejadiannya, waktunya, maupun tokoh2nya. Mudah2an (jika benar terjadi) hal ini akan membawa suatu perubahan yang baik, dan bukannya memperparah keadaan bangsa dan negara yang kita cintai sekarang ini.
Terima kasih, salam saudaraku.




Kamis, 06-09-2007 13:55:58 oleh: Bagus Y Prayitno

Mengenai peranan orang Tionghoa maupun negara dari jaman dulunya sudah. Terbukti dengan beberapa unsur budaya china yang diadaptasi oleh bangsa Indonesia, selain bangsa Hindu/India dan Arab.
Selain itu juga dalam perkembangan ekonomi, politik memang sejak dulu sudah ada.
Kalo dilihat arahnya sekarang, China dan India akan menjadi negara besar yang bisa mempengaruhi warna dan peta politik dunia, mengalahkan negara Amerika.
Kita lihat sekarang teknologi dan perekonomian mereka berkembang sangat cepat yang nantinya bisa menyaingi negara Amerika.
O.K kita tunggu saja bagaimana nasib bangsa kedepan.
Jika ingin berkomunikasi bisa e-mail saya...
Thanks






Jumat, 28-12-2007 14:43:03 oleh: Dwi S. Hermanto

Om, kalo denger2 pendapat orang tua, Cina memang ditakdirkan menjadi bangsa/negara yg besar pengaruhnnya bukan hanya regional tapi global. Dari sisi teknologi sekarang harus kita akui kalo Cina yg tadinya serba tertutup dan dipandang ringan begitu menyingkap 'tirai bambu'nya terjadi telah menguasai teknologi yg tinggi. Persenjataan modern mereka produksi sendiri, komputer? IBM aja ngejual divisi notebooknya ke Lenovo, makanan? jgn tanya deh, hampir semua penduduk dunia tahu masakan cina; Obat2an? kalo berbicara pengobatan tradsional hanya India(Ayurveda) yg mampu menyaingi cina.



Jumat, 28-12-2007 19:58:10 oleh: Bagus Y Prayitno

Wah.. mas Anto ikut nimbrung juga yaa...
memang benar sekarang waktunya dunia timur kembali bangkit..
Ternyata kemajuan dan modernisasi bukan hanya milik dunia barat saja...
Dunia Timur sebenarnya sudah lebih dahulu menjadi pelopor teknologi Fisik dan metafisik. Sedang dunia barat hanya mengembangkan teknologi fisik saja.
Jadi sebenarnya siapa yang lebih dulu maju?????





Kamis, 10-01-2008 20:27:04 oleh: sicho

eh, saya beritahu ya saya ga sengaja ke Semarang pergi ke warung kopi semawis, ada satu peramal yang hebat banget masak hanya dengan melihat wajah saya dia bisa meramal tentang saya dengan tepat, padahal saya belum cerita ttg masalah aku hebat sekali. saya cuma ingin beritahukan saya ^_^ kalo kalian mau coba ya silakan dia tidak munggut biaya kok sukarela terserah kalian mau kasih atau ga?carilah di warung kopi semawis namanya bapak priyono. kalo kalian mampir ke semarang bisa kalian coba deh dijamin puas saya cuma infomasikan saja



Kamis, 10-01-2008 23:45:10 oleh: Bagus Y Prayitno

Thanks Mas Sicho atas infonya.. kapan-kapan kalo ke Semarang , tak coba cari dan ngobrol2 dengan pak Priyono.. Sebenarnya Indonesia banyak orang-orang yang diberi kelebihan bisa melihat masa depan.. Tapi memang kita harus hati2 banyak juga yang menyesatkan alias tdk benar. Hanya yang mengerti spech ttg peramalan yang bisa mendetek keakuratan ramalan tersebut.

Saat ini juga di Indoensia juga mulai bermunculan anak2 indigo, naka yang sedari lahir membawa bakat sixth sense.. yang mampu melihat yang tak kasat mata..
Ini memang gejala/ fenomena yang akhir2 ini muncul. Yang sepertinya sudah digariskan dari sananya. Bahwa mereka2 (anak2 tsb) nantinya mempunyai tugas khusus di dunia.Masih menunggu instuksi dari Tuhan YME.
Coba amati disekitar kita apakah mungkin dilingkungan kita terdapat anak2 spt ciri tsb.
Bisa saja anak kita..atau anak tetangga kita..






Senin, 04-02-2008 10:28:05 oleh: hery witono

Salam jumpa,
Setahu saya Dhandhang diuneake kuntul, kuntul diuneake dhandhang itu artinya yang jelek bisa dikatakan ( diberitakan ) baik atau sebaliknya




Senin, 04-02-2008 10:52:55 oleh: hery wtiono

mas bagus, saya tidak sependapat kalau satrio piningit itu megawati, bukan karena perempuan tapi beliau tidak sedikitpun menunjukkan sifat sifat satria



Senin, 04-02-2008 11:17:54 oleh: Bagus Y Prayitno

Makasih Mas Hery , atas pendapatnya. Boleh Aja kok kok berbeda asumsi, atau beranalisa ttg satrio piningit.
Seingat saya, tidak pernah menulis nama atau tokoh dalam tulisan maupun tanggapan.. Jadi masih mistery kan?
Biar kita semakin seru tebak2annya atau analisanya..




Kamis, 21-02-2008 05:34:21 oleh: adrian loso

saya mau nanya .hari pasaran jawa tgl 08 agsts 1988 itu legi'paing'pon'wage'kliwon.yang mana salah satu diantaranya.



Minggu, 09-03-2008 23:16:58 oleh: Dewa abigail

Yg saya yakini, indonesia akan jadi bangsa yg paling utama di dunia dan namanya akan di ganti menjadi " NUSANTARA INDAH ".



Senin, 24-03-2008 13:28:12 oleh: Agus Ariyanto

Yg indonesia inginkan adl kita semua harus memiliki sifat jiwa raga yang suci & berani membela bangsa & negar a berdasarkan kebenaran Al Qur`an & Al Hadits.Semua umat Nasrani hrs mjd pendeta, Umat islam harus menjadi ulama, umat budha harus mjd pendeta,umat hindu hrs mjd dewa bg dirinya sendiri.Semua warga Indonesia hrs berjuang sampai Indonesia mjd negara ya jaya diberkahi oleh Allah Tuhan semesta alam.Insya Allah jika kita menjalankan ibadah agama dg baik Indonesia menjadi negara yg besar.Mulai detik ini jgn mencari satriyo piningit krn kita semua yg berani berkorban untuk Indonesia berdasarkan hati nurani,akidah & akhlak yg baik itulah satriyo piningit sejati,AllahuAkbar



Selasa, 17-06-2008 03:56:28 oleh: bobby a k z

saya sebagai bangsa indonesia melihat memg byk terlihat sekilas yg di katakan itu bnr. tapi jgn lupa bahwa itu sudah di karang oleh ronggowarsito yang saat itu sudah berada dalam kekuasaan voc. jadi karangan tersebut sudah tidak asli. sudah di warnai politik devide et impera kolonialisme. yang berdampak pada percerai beraian antar bangsa!!!!!!!!!!!!!




Senin, 21-07-2008 02:06:38 oleh: zackariya El Mikhtam

Kesimpulan saya adalah Prabu Joyoboyo seorang berkuasa yang hidup dizaman ketika sedang terjadi pergolakan dunia, pergantian kekuasaan bangsa. Dimana masa Prabu Joyoboyo hidup hampir beriringan dengan runtuhnya kekuasaan kekalifahan islam pada masa itu. Orang seperti Prabu Joyoboyo memang akan selalu ada disetiap zaman terutama ketika akan terjadi kejadian besar sepeti pergantian peradaban "langit" menjadi Peradaban "bumi". Saya katakan Peradaban "langit" karena sistem yang bekerja pada saat itu adalah Sistem yang dibuat Tuhan yang diturunkan melalui Kitab-kitab-Nya, ketika fungsional kitab sebagai ketetaban dan hukum benar-benar diberlakukan. Nah Sistem kekuasaan atau peradaban langit ini yang akan berganti menjadi sistem kekuasaan atau peradaban "bumi". Kenapa saya katakan Peradaban "Bumi"? karena pada massa ketika kekuasaan islam dengan kekalifahannya runtuh, tidak ada lagi yang mengaplikasikan Sistem peradaban "langit" hal ini disebabkan orang yang berkuasa sudah berganti dengan orang-orang yang ingin menerapkan sistem yang mereka buat sendiri. walhasil yang terjadi sekarang adalah carut marutnya kondisi Dunia.
Tadi saya katakan bahwa orang seperti Prabu Joyoboyo akan selalu hidup pada massa pergantian peradaban. pernyataan ini saya keluarkan karena, dilihat dari kejadian sejarah dunia dari 3400th silam aktor seperti Prabu Joyoboyo juga pernah ada, hanya saja nama subjectnya yang berbeda yaitu "Daniel" dan "Dzakariya". mereka juga meramalkan kejadian yang akan datang jauh sebelum zaman mereka hidup lebih kurangnya 700th sebelum kejadian itu. "Daniel" dan "Dzakariya" meramalkan bahwa akan datang seorang penolong (Satrio Piningit).
Dari Daniel bernubuah : bahwa akan datang batu penjuru yang akan meghancurkan kaki patung yang terbuat dari tanah (Injil Perjanjian lama kitab Daniel)
Dzakariya bernubuah : Bahwa dunia akan kedatangan Seorang penolong yang akan mengh




Selasa, 29-07-2008 03:47:04 oleh: ramlan

siapapun yg akan menjadi satrio piningit..semoga akan merubah bangsa ini menjadi bangsa yang damai,sejahtera.aman..
yang bisa melunasi hutang2 negara,menghilangkan korupsi,rakyat kecil akan bahagia,
sudah terlalu lama bangsa ini belum merdeka,,dimana rasa damai itu....??
selalu lah kita eling lan waspodo....
kita hanya bisa berdoa untukmu,,,meneruskan perjuanganmu,
semoga engkau selalu dilindungi olehNYA,,,amien
saya percaya,...ini akan terjadi....
jamannya sekarang,orang jujur di katakan bohong
orang bohong bersikeras kalo dia jujur... sudah sulit membedakan kesetiaan dan perselingkuhan..
hanya orang2 tertentu yang tau siapa sebenarnya satrio piningit..........hebatnya lagi,beliau tak pernah masuk di infotaiment ato gosip2 selebritis!




Sabtu, 11-10-2008 19:33:36 oleh: anak smansa klaten

assalmau'alaikum wr.wb
sblumnya ini hanya pemikiran aku saja semoga jangan sakit hati. menurutku besok itu yang akan menjadi si SATRIO PINANDHITO iku dari golongan raja. menurut saya yang pantas itu malah SRI HBX (maaf). tapi setelah aq pikir lagi kok gini, selama ini kan yang paling banyak masalah ingin memecah belah atau memisahkan diri dari RI dari bagian timur ya. terus gini jika benar HBX mau jd calon Pres INA dia itu "harus" menggandeng ya darah biru lah atau istilahnya raja dari bagian timur itu.... sebabnya ya itu tadi (hanya pikiranku saja lhoo)

flashback===== kemaren thu menurutku strateginya pak SBY thu lumayan tepat ya dengan menggandheng Pak JK yang notabene raja di daerah timuran sana... ya itu tergantung pemikiran orang aja,,, aku disini cuman mau nyampein pendapatku n tmend2 aku di smansa klaten.....

wassalamu'alaiukum wr.wb




Sabtu, 11-10-2008 22:04:00 oleh: Bagus Y Prayitno

hallo anak smansa klaten...
thanks komen nya..
Aku kok malah penasaran sama sampeyan..
Do we know each others? Mengingat aku juga jebolan anak samnsa klaten, angk 86, (yg nakal bin badung jaman dulunya . hi..hi..hi )..
Kalo mau PM ke email ku yah ?.. or mampir ke blog ku http://inbetterlife.com/
Tak tunggu yah..:-)




Senin, 03-11-2008 14:07:21 oleh: Satriyo ndelik

Satriyo piningit tidak akan pernah muncul, tetapi akan selalu mengabdi kepada Tuhan untuk rohmatan Illalamin , menjalankan yang apa yang di perintahkan Allah untuk umat manusia di dunia ini, tanpa pamprih ( ora moto Duwiten Gak Korupsi DLL) dan dia bekerja di belakang layar, tidak mau diketahui banyak oarang, kalo sudah muncul ya bukan satriyo piningit lagi, tapi satriyo Muncul, atau satriyo kondang, ya toh ...? jadi dia tidak akan di ketahui oleh banyak orang, tapi bantuannya akan banyak dirasakan banyak orang



Rabu, 03-12-2008 15:56:00 oleh: Den Bagus

memang label "Ramalan Jayabaya" diakui dan dipercaya mayoritas orang Jawa. Namun sampai sekarang tentang keaslian dari ramalan tersebut masih menjadi pertanyaan, "Apa benar Ramalan Jayabaya dibuat oleh Raja terkenal ke 4 dari Kerajaan Kediri Sri Aji Jayabhaya ?" Pada masa gemilangnya Jayabaya sebagai Raja Kediri (1116-1132M) karena merasa bersalah telah membunuh saudaranya, maka mereka menyuruh Pujangga terkenal mpu sedah menggubah cerita Pewayangan Mahabaharata yang oleh mpu sedah gubahan tersebut di beri judul "Bharatayudha". Belum sampai selesai gubahan tersebut mpu sedah wafat dan di teruskan mpu panuluh. Dan setelah jatuhnya Kerajaan Kediri 400 tahun kemudiyan, pada masa Mataram Hindu (Pajang-Surakerta) Raja Amangkurat juga membuat suatu ramalan yang di beri label "Ramalan Jayabaya" dan ramalan jayabaya tidak berhenti disitu, pada masa Ronggowarsito dan Yosodipuro (Pujangga Mataram) juga membuat Ramalan Jayabaya. Jadi Kebenaran siapa yang membuat "Ramalan Jayabaya" itu sampai sekarang belum ada bukti yang menyatakan bahwa itu adalah karya Raja Kediri Terkenal "Jayabaya", bisa juga hanya meminjam nama (numpang tenar)agar terkenal seperti gubahan Jayabaya yang berjudul "Bharatayudha">>>>>>>>>>
Salam,
Pecinta Sejarah & Budaya Nusantara.

Hendry_bayu@yahoo.com
hendri.bayoe@gmail.com




Kamis, 23-04-2009 22:03:36 oleh: Nana Halim

ADI LUHUNG



Kamis, 01-10-2009 09:23:23 oleh: mustofa

pernah saya baca di dalam ramalah jayabaya bahwa "tanah madura lan jawa meh gathuk" yang kalo boleh saya tafsirkan kira - kira pulau madura dan pulau jawa hampir menyatu. apakah mungkin yang dimaksud adalah adanya jembatan suramadu?



Sabtu, 03-10-2009 23:35:24 oleh: Darma

gak bisa like kyk di facebook yah...

ya udah kuwakilin aja make kata2

Darma likes this blog




Sabtu, 22-05-2010 14:13:05 oleh: andryas

samlequm...
salam kenal

(maaf sebelumnya)Satrio Piningit ga usah di tunggu karna ga bakal keluar,sosoknya udah keluar beriringan dengan Kemerdekaan Bangsa Indonesia th 1945.
"UUD 1945" itulah Satrionya. selama ini "UUD 1945" hanya lembaran yang tak berarti bagi bangsa Indonesia, kandungan maknawi yang tersimpan di tiap kata "UUD 1945" bagaikan lautan tak bertepi.
Andaikan Bangsa Indonesia sekarang ini berpedoman dengan UUD 1954 serta menjalankan asas PANCASILA insya Alloh INDONESIA akan menjadi negara adidaya.
HIDUP INDONESIA, NKRI HARGA MATI!!!!!




Kamis, 08-12-2011 03:30:33 oleh: Imam Muhdi



baik sekali




Sabtu, 14-01-2012 22:31:48 oleh: putra

sangat bermanfaat untuk koreksi diri guna menjalani kehidupan ke depan agar bermanfaat untuk kita sendri dan untuk lingkungan kita agar selalu damai damai dan nyaman



Tambahkan komentar anda
* Nama lengkap:
* Email:
tidak ditampilkan untuk umum
  • Hal-hal yang perlu diperhatikan :
  • - Berilah komentar yang relevan dengan topik warta ini. Bacalah semua dari warta maupun komentar-komentar lain, sebelum memberi komentar.
  • - Tidak membuat komentar yang bernuansa SARA, pornografi, menyerang pribadi, menyebarkan kebencian dan kekerasan maupun pendapat yang melanggar hukum.
  • - Tidak beriklan di kolom komentar ini.
  • - Gunakan bahasa yang santun dan beri respek pada semua pendapat meskipun berbeda pendapat.
  • - Gunakan nama asli dan bila Anda sudah menjadi anggota Wikimu, upayakan login member terlebih dahulu. Bila belum menjadi anggota, email yang Anda cantumkan di kolom email, tidak akan dimunculkan.
* Komentar:  
captcha Silakan tulis kode disamping ini untuk melanjutkan.

PALING BERGUNA (bulan ini)

TERBANYAK DILIHAT (minggu ini)

TERBARU

50 TAG / LABEL TERPOPULER

 

Link Wikimu


Mau pasang link Wikimu di blog/situs Anda? copy link ini

TESTIMONI PRODUK

Minuman Sereal Baru ENERFILL

Jumat, 05-06-2009 18:04:42 oleh: Rina Linda

Bosan dengan yg biasa??? Minuman sereal ENERFILL, di setiap porsinya mengandung kombinasi 8 Vitamin, Protein, Kalsium & mineral lainnya yg dibutuhkan tubuh. Kombinasi rasa yg nikmat dengan sensasi baru BUTIRAN OATS PADAT di dalamnya bikin ENERFILL sebagai minuman penambah energi dengan kenikmatan rasa yang mudah tersaji. Cukup disajikan dgn 150 ml air panas ke dlam gelas, rasakan sensasi rasa baru coklat atau vanilla. ENERFILL, minuman penunda lapar yang lengkap, enak, lebih mengenyangkan & sehat untuk penambah energimu



Testimoniku:
Fajar Setyo Hartono: Minum Sereal Baru ENERFILL bila disajikan dalam minuman panas dalam gelas kita dapat merasakan sensasi rasa baru coklat atau vanila dan bisa menambah energi setelah minum .

Testimoni selengkapnya... (4 komentar)



Testimoniku Terbaru:
Sergio   pada  Pocari Sweat
David   pada  Momogi Snack
Latif Nur Hidayah   pada  Yakult...Bisa untuk Obat Diare??

SUARA KITA

Simpati Kirim SMS Iklan Seenaknya

Sabtu, 21-02-2009 12:22:33 oleh: Eko Nurhuda
Saya pengguna Simpati sejak pertama kali bisa beli hape di tahun 2002. Sampai sekarang saya masih setia dengan Simpati karena alasan coverage area. Namun belakangan ini kesetiaan saya terganggu karena Simpati suka seenaknya mengirim SMS berisi iklan layanan yang tidak saya butuhkan (dan sering!). Sungguh menyebalkan..!

Suaraku:
melfa: Saya memakai simpati dari thn 1993 waktu itu blm ada kartu hallo suafu saat saya miggrasi ke hallo sampai 2010 tiba2 diputus sama mereka tanpa alasa,saya mohon aktifkan nmr saya itu kembalia



Suara kita selengkapnya... (18 komentar)



Suara Kita Terbaru:
melfa   pada  Simpati Kirim SMS Iklan Seenaknya
gdwmnv   pada  Hutan Pantai Jakarta Dibangun Pemukiman
pjkhfge   pada  Hutan Pantai Jakarta Dibangun Pemukiman

DARI ADMIN

Rekan-rekan,

Wikimu juga mempunyai PUBLIC PROFILE di Facebook jika anda ingin menjadi Fans silahkan kunjungi kami. Jangan ketinggalan kami mempunyai lomba komentar di Public Profile setiap hari Senin dan Kamis. Nantikan terus artikel yang menjadi topik dalam lomba komentar.

Untuk pertanyaan dan masukkan, silahkan email ke

info@wikimu.com

salam,

21 April 2009

Admin.

Masukan, pertanyaan, kritikan terhadap kami silakan kirim email ke info@wikimu.com atau telp : 021-56165522 Senin-Jumat (08.00 - 17.00 WIB)
COPYRIGHT ©2006 WIKIMU.COM - Jurnalisme Publik (Citizen Journalism). All Rights Reserved | PRIVACY POLICY