Wikimu - bisa-bisanya kita

Silvi Anhar

Mata Pelajaran Dijadikan Tameng Untuk Minta Uang Ratusan Ribu

Rabu, 21-01-2009 09:38:25 oleh: Silvi Anhar
Kanal: Peristiwa

"Bu Silvi.. memangnya liburan kemarin, mata pelajaran geografi ada jalan-jalan ya?" tanya seorang guru padaku.

"Gak ada bu, memang sih ada jalan-jalan tapi masih dalam rencana.. kenapa memang?" tanyaku.

"O, jadi memang ga ada ya.. Itu ada orang tua siswa yang bilang kalau anaknya liburan kemarin minta uang 300 ribu buat jalan-jalan mata pelajaran Geografi ke Malang " jawab guru tersebut.

Ups!!! Aku kaget bukan kepalang.. duhhh kok tega-teganya itu ada siswa  berbohong demikian pada orang tuanya. Dan aku malu sekali rasanya, karena aku yang mengajar mata pelajaran geografi. Saat berita tersebut sampai kepadaku, hatiku marah sekali, dan aku berniat untuk memanggil siswa tersebut.

Namun, setelah aku tahu siswanya, entah kenapa aku urungkan niatku untuk memanggil dan memarahinya.. Ahhh nanti saja lah.. karena aku harus perlu waktu yang tenang untuk berbicara dengan siswa tersebut. Memang siswa ini salah seorang siswa yang mendapat perhatian khusus dari BK/BP.

Akhirnya aku pun sebelum mengajar di kelas, menyampaikan kepada siswa untuk tidak seenaknya menjadikan pelajaran apapun sebagai alasan untuk meminta uang atau minta izin pergi atau bahkan menginap di rumah teman padahal yang dikerjakan lain.

Ya.. hal ini sudah dua kali aku alami, siswa memanfaatkan alasan pelajaran untuk meminta uang atau pulang malam hari...

Untuk teman-teman khususnya seprofesi.. apakah pernah mengalami demikian? Dan bagaimana solusinya? Terima kasih atas masukannya...

23 komentar pada warta ini
Rabu, 21-01-2009 10:07:16 oleh: Mimbar Saputro

Temanku aseli dari asal Kangen Band. Rambutnya, kurusnya, pecicilannya mirip penyanyi yang selalu melindungi selangkangannya persis kiper mau ditembak dua belas pas. Saat kuliah di Bandung, dia minta duit, beberapa tahun minta Jas untuk wisuda. Takut jas kekecilan, minta mentahannya. Sangt bapak, mantri suntik di kampungku ya iya iyo saja. Sekali waktu dilakukan sidak ke Bandung, anak kesayangannya sebetulnay sudah bertahun tidak sekolah.

Temanku yang lain, selalu menggandakan tagihan uang sekolah sehingga dapat dobel.

Bagaimana kabar mereka sekarang. Sudah pada jadi pamong desa, pemimpin rakyat.


Rabu, 21-01-2009 10:22:27 oleh: bajoe

Silvi,
aku bukan guru, tapi mau beri masukan 2 hal :

1. Kenapa mesti malu? Ini bukan salah kamu sebagai guru.
2. Justru ketika kamu membatalkan niatmu untuk memanggil siswa itu yang kurang tepat. Dengan hanya menghimbau di depan kelas, maka siswa itu akan merasa mendapat angin. Guru saya takut menegur langsung, besok saya ulangi lagi , begitu kira2 pendapat si siswa, Dengan menegur langsung, tentu dengan baik2, para siswa akan belajar tidak bisa main-main dengan kamu. Apalagi kamu bilang sudah 2 kali ini. Artinya para siswa belajar untuk memanfaatkan rasa kasihanmu itu.



Rabu, 21-01-2009 10:45:15 oleh: Melani

maaf pak Mimbar...jadi pamong desa yang sudah insyaf sehingga bisa membangun desanya sekreatif mungkin atau malah lanjut mempergunakan celah yang ada!

org indonesia dikagumi sebagai orang yg kreatif sekaliii...saking kreatifnya banyak hal-hal negatif timbul...sekarang gimana caranya menggunakan hal yg kreatif menjadi positif bukan mempergunakan celah sehingga merugikan orang lain.
oot: teringat, seorg teman yg anaknya minta uang tp tdk diberi...akhirnya sang anak berinisiatif untuk jualan puding yg kebetulan bisa dia buat. sang ibupun mengabulkan & memberi modal...walaupun akhirnya jualannya 'rugi', sang ibu rela untuk kerugian yg dideritanya, & sang anakpun dpt melaksanakan keiginannya...lain kali ibu ajarin supaya tidak rugi ya 'nak, ujar sang ibu. (menurutku, salah satu pengajaran yg positif)


Rabu, 21-01-2009 10:47:51 oleh: Mimbar Saputro

Mbak Mel, mana ada orang berubah. paling ada anget-anget tomat. Waktu kampanye seperti taubat sangat, begitu kepilih kumat teramat amat. Ada yang jadi Bupati segala.


Rabu, 21-01-2009 10:48:21 oleh: Yunus Bani Sadar

Senior saya waktu kuliah, pernah cerita waktu jaman dia kuliah, biaya SPP-nya adalah 125 ribu, tapi dia selalu minta 500 ribu....hehehehehe


Rabu, 21-01-2009 11:16:46 oleh: Anwariansyah

@Yunus Bani Sadar

Teman mas Yunus itu dulunya pasti seperti muridnya bu Silvi:

Pas sekolah : Ngga ada biaya apa-2 minta 300 ribu alasan pelajaran
Pas Kuliah : SPP 125 ribu bilangnya 500 ribu
Pas kerja : Biaya tiket dinas 600 ribu di kopi tiket tertera 800 ribu
Pas jadi pejabat : Proyek nilai 1 M dibikin 1,5 M
Pas Pensiun : Uang pensiun 2,5 juta bilang sama istri 1,5 juta
Pas ditangkap karena korupsi : Bilangnya tidak bersalah dan tidak tahu apa-apa


Rabu, 21-01-2009 11:26:40 oleh: mediansyah

Bahkan anak TK sekarang sudah ada yg pandai me-mark-up biaya piknik sekolah, dijadikan hampir dobel. suer.


Rabu, 21-01-2009 12:29:19 oleh: Silvi Anhar

@pak Dhe Mimbar
cerita bpk bikin silvi ngeri.. apa itu memang dah sifat manusia ya pak dhe??

@ mas bayu..
makasih mas bayu masukannya.. oya, barusan anaknya sudah silvi panggil.. dan memang sianak malu banget.. dan kami buat perjanjian.. jika dia mengulangi lagi maka ga ada ampun deh bakal kena sangsi yg lebih berat panggil ortu..ke BP dan di skors..
Oya mas.. dua kali ini dgn siswa yg berbeda..
berarti tiap anak punya bakat untuk ngibulin ortu kali ya ?

@ mbak melani..
kalo anak yg itukan berarti bener2 minta uang utk usaha walau gagal, jadi jujur gitu hehehe.. masih bagus gitu.

@mas Yunus
wahhh itu mah kebangetan banget tuhh.. tega nian mlorotin ortunya...duhh mudah2an anak2ku jangan begitu deh.. amiin

@ pak Anwar..
hehehhe stujuuu pak.. makanya mental2 koruptor bermula dari hal yg kecil itu kali ya?

@ pak mediansyah
wahhh gila bener nih jaman ya.. anak TK dah jago gituan.. duhhh yg ada tahun2 berikutnya anak balita dah bisa gitu juga.. walah2... jaman dah nyeremin...


Rabu, 21-01-2009 13:53:39 oleh: Ajeng Tiara

Mbak Silvi, teman2ku waktu sekolah dulu di tempat sama dengan asal Kangen Band (pake kata2nya Pak Mimbar deh), malah bela2in bikin stempel sekolahan , stempel tanda tangan kepsek, dan berkutat di rental komputer buat ngetik surat-surat dana palsu. Kegiatannya memang benar dari sekolah, tetapi dananya di mark up bisa sampai 200%. Kalau saya nasehati jawabannya "gak usah sok alim, kalau gak mau ikutan ya gak usah protes". Aduh, sedih saya...


Rabu, 21-01-2009 13:56:59 oleh: Silvi Anhar

wahhh mbak ajeng.. itu mah udah tindakan kriminalkan.. ihh serem banget yaa... kok mereka ga takut kalo ketahuan kan bakal bisa dikeluarin gitu.. tapi ngomong2.. ketahuan ga tuh mbak??


Rabu, 21-01-2009 13:59:57 oleh: Ajeng Tiara

Kayaknya sih gak ketahuan. Soalnya disekolahku gak ada forum buat orang tua murid dan guru saling ketemu.


Rabu, 21-01-2009 14:01:20 oleh: Silvi Anhar

ooo gitu.. wahhh org2 itu tuh bisa merajalela kalo jadi pejabat tuh.. kayak yg disebut pak anwar...


Rabu, 21-01-2009 21:48:58 oleh: ritapunto

wah itu saya waktu sekolah tuhhh., sumpe paling asyik ngebokis ama ortu. Tp sy gak ampe ngembat uang SPP segala. paling banter alasannya fotocopy buku anu en inu. pdhl pelajarannya udah khatam diluar kepala gak usah di copy

kebiasaan ini hilang sendiri, mungkin ortu jg santai, jadi saya gak perlu bohong utk melakukan "dosa masa sekolah"..apalagi bokap, selalu ngasih persenan kalu habis nyuruh belanja ke warung, bokap bilang "kembaliannya ambil buat fotocopy"..hahaha...disindir begitu jadi tobat..


Kamis, 22-01-2009 07:10:05 oleh: Silvi Anhar

hahahahahaha bunda rita punya pengalaman juga hihihihi.... sippp ah bu.. kan ortu sebenarnya itu bisa dibohongi apa ga ya bunda?? ayo nurut bunda gimana??


Kamis, 22-01-2009 07:32:28 oleh: Muslihat (L)

Jadi inget jaman SMA dulu, ada Istilah UNIPO (Usaha Nipu Orangtua), Apalagi deket deket liburan sekolah biaya untuk Camping, temen satu gang bikin surat edaran seolah-olah dari sekolah pake di cap OSIS untuk sumbangan biaya Pensi (Pentas Seni) padahal fiktif....
jika inget hal itu betapa dosanya saya sama Ortu
Tapi sekarang aku sudah tahu jangan coba-coba anakku untuk buka UNIPO soalnya bapaknya sudah tahu trik-triknya. he..he...he...


Kamis, 22-01-2009 07:38:47 oleh: Silvi Anhar

hahahahaha mbak bisa aja hehehe kalo sianak tahu bakal bilang gini.. duhh knp otruku dulu begitu ya?? hihihihi


Kamis, 22-01-2009 08:00:10 oleh: Muslihat (L)

Mbak silvi orang yang ke-3 yang mengira saya perempuan di WIKIMU padahal sudah saya beri tanda(L) Laki-laki. Akan ada lagi nggak yach yang mengira saya ini seorang perempuan...ha...ha...ha...


Kamis, 22-01-2009 08:10:17 oleh: Silvi Anhar

ups... duhh maaf... abis saya ga ngerti tanda (L) hehehe.. dari tadi saya mikir.. apa yah kok ada tanda (L).. apa itu inisial atau apa?..
maaf yah mas...


Kamis, 22-01-2009 09:00:30 oleh: Ajeng Tiara

Kalau saya bilang sih itu memang cuma dosa-dosa masa sekolah, ntar juga berhenti sendiri kalau udah ketemu kerasnya hidup dan susahnya cari uang.

Nah, jadi orang tua mesti peka...


Kamis, 22-01-2009 09:28:57 oleh: tine

murid-muridku di SMA juga gitu. malah ada beberapa siswa yang tega motong duit sumbangan dengan dalih 'ngapain kasi sumbangan banyak-banyak wong uang sakuku aja kurang' hikshiks


Kamis, 22-01-2009 09:47:08 oleh: Silvi Anhar

@ mbak ajeng... yupp bener.. jadi ntar kalo anak dah pnter minta uang yg agak banyak harus bener2 ditanya dan dicek bener ga yaa tuh uang buat beli buku :)

@bu Tine.. salam kenal bu.. ibu dari SMA mana? boleh yukk kita sharing :)


Jumat, 06-02-2009 20:35:05 oleh: akhmad zulfikar

wah ternyata bu silvi, masih giat menulis walaupun internetnya agak lemot di sekolah.


Rabu, 11-02-2009 07:36:57 oleh: Silvi Anhar

duhh fikar.. menulis tuh harus atuh heheheh.. walo lemot juga tapi kan yg penting selamat ^_^ nulis dong fikar...



Masukan, pertanyaan, kritikan terhadap kami silakan kirim email ke info@wikimu.com atau telp : 021-56165522 Senin-Jumat (08.00 - 17.00 WIB)
COPYRIGHT ©2006 WIKIMU.COM - Jurnalisme Publik (Citizen Journalism). All Rights Reserved | PRIVACY POLICY