Wikimu - bisa-bisanya kita

Rudy Handoko

Pendidikan Mahal Untuk Rakyat Miskin

Selasa, 09-12-2008 10:47:17 oleh: Rudy Handoko
Kanal: Opini

Realitas sosial secara global menunjukkan bahwa dunia pendidikan di Indonesia adalah yang tertinggal bahkan dari negara-negara tetangga di rantau ASEAN sekalipun. Karena kenyataannya sampai saat ini pemerintah belum sanggup memenuhi anggaran pendidikan 20 persen di luar gaji guru dan pendidikan kedinasan. Akibatnya, realitas dunia pendidikan kita pun belum mampu bersaing dalam tataran globalisasi.

Dunia pendidikan kita masih belum bisa menjawab tantangan kemajuan zaman. Kondisi pendidikan Indonesia juga sudah jauh tertinggal dari negara-negara tetangga sesama ASEAN. Berdasarkan laporan UNDP, indeks pembangunan manusia (IPM) tahun 2007 menempatkan Indonesia berada pada urutan ke-108 dari 177 negara.

Penilaian yang dilakukan oleh lembaga kependudukan dunia (UNDP) ini menempatkan Indonesia pada posisi yang jauh lebih rendah dari Malaysia, Filipina, Vietnam, Kamboja, bahkan Laos. Kondisi tersebut justru berbanding terbalik dengan jumlah penduduk Indonesia yang sangat besar.

Sampai saat ini dunia pendidikan kita juga masih dihadapkan pada tantangan besar untuk mencerdaskan anak bangsa, terutama adalah meningkatkan akses, pemerataan, dan kualitas pelayanan pendidikan, terutama pada jenjang pendidikan dasar. Meskipun hampir seluruh anak usia 7-12 tahun sudah bersekolah, masih terdapat sebagian anak yang tidak bersekolah, terutama karena alasan ekonomi atau tinggal di daerah terpencil yang belum terjangkau oleh layanan pendidikan.

Demikian pula dengan anak usia 13-15 tahun yang seharusnya dapat mengenyam pendidikan paling tidak sampai dengan pendidikan dasar, sebagian tidak dapat bersekolah. Pada saat yang sama kesenjangan partisipasi pendidikan juga masih terjadi, terutama antara penduduk miskin dan penduduk kaya.

Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun hanya bagus di kertas tapi bermasalah dalam implementasi. Meskipun pemerintah telah menyediakan bantuan operasional sekolah (BOS) untuk jenjang pendidikan dasar, namun masih ditemukan adanya beberapa sekolah yang masih menarik berbagai iuran sehingga memberatkan orang tua, terutama bagi keluarga miskin.

Kesenjangan partisipasi pendidikan tersebut terlihat makin mencolok pada jenjang pendidikan menengah dan pendidikan tinggi. Tertinggalnya pembangunan pendidikan di Indonesia akan membawa dampak buruk bagi masa depan anak-anak Indonesia sehingga angka pengangguran dan kemiskinan semakin bertambah.

Rendahnya perhatian negara terhadap sektor pendidikan sebagai sektor yang harus diperhatikan secara serius berdampak pada kebobrokan dunia pendidikan dengan maraknya praktik komersialisasi dan kapitalisasi dunia pendidikan. Pendidikan menjadi barang mahal sehingga anak-anak bangsa yang miskin dan tidak mampu akan terlempar dari dunia pendidikan. Pendidikan hanya mampu dinikmati oleh orang-orang kaya yang berpunya. Orang yang punya uang, mereka bebas menikmati kualitas pendidikan yang baik. Jika miskin maka harus pasrah dengan kualitas pendidikan yang seadanya, tidak bermutu dan menyedihkan. Padahal, pendidikan berkualitas dan bermutu mestinya harus sudah bisa dinikmati oleh seluruh anak bangsa negeri ini. Pendidikan berkualitas merupakan aset negeri untuk mencetak SDM unggul di masa depan.

Pendidikan berkualitas memang membutuhkan anggaran besar. Namun, bukan berarti hal itu dibebankan kepada masyarakat. Kewajiban pemerintahlah yang seharusnya menjamin pendidikan setiap rakyatnya, baik kaya ataupun miskin dengan akses yang mudah untuk pendidikan yang bermutu.

Pendidikan akhirnya terjebak dalam telikungan kapitalisme, bukan lagi kepentingan kemanusiaan sebagaimana misi sejatinya. Kapitalisasi pendidikan jelas sangat merugikan rakyat kecil yang selama ini tidak mendapat hak pendidikan dari negara secara adil dan merata. Pendekatan paradigma kapitalisasi pendidikan senantiasa mengejar keuntungan individu dengan mengorbankan hak-hak kolektif bahkan masyarakat secara luas.

Padahal…Seperti kata Lenin : 'Berhemat-hematlah berekonomi dalam hal apa pun, kecuali untuk keperluan pendidikan.'

 

Referensi :
Prasetyo, Eko, Orang Miskin Dilarang Sekolah, Resist Book, Yogyakarta, 2005
Witoelar,Erna, Millenium Development Goals dan Tata Pemerintahan, Makalah, 2006

3 komentar pada warta ini
Jumat, 12-12-2008 09:02:26 oleh: ellya alexander tebay

Pendidikan harus menjadi perhatian utama karena oleh pendidikanlah dapat memanusiakan manusia oleh didikan manusia yang beralhlak dan bermoral yang terjamin kesejahtraan hidupnya.
Maka dalam mendidik manusia seutuhnya semua kebutuhan pendidikpun harus menjadi perhatiaan yang serius. Kenapa? karena banyak guru yang tidak fokus dan tidak mendidik sesuai bidang yang dikuasainya hanya semata mengejar kebutuhan hidupnya saja. mereka kuasai banyak materi untuk mencari nafkah.
Hal semacam ini bukan kesalahan guru tetapi perhatian pemerintah yang tidah sesuai dan tidak serius dengan aturan, sehingga dampaknya di tanggung oleh anak-anak didik mereka.
Tetapi bagaimanapun guru adalah pahlawan yang hebat, dan tiada ada taranya.
Pendidikan yang paling para di Nusantara ini adalah di wilayah Papua, yang sampai saat ini masih terbelakang. semoga ada perhatian serius dari penguasa, jangan ciptakan terali kebodohan di Papua bagaimanapun juga mereka adalah sahabat kita.



Rabu, 17-12-2008 22:50:47 oleh: Muhammad Affip

negri ini negri pedagang, mas. pendidikan di sini tentunya dagangan juga. kalau mahal ya harus mahal. soal mutu, pedagang mana mau tahu karena yang ada di pikiran mereka cuma laba. dan ini telah berlangsung lama. dan nyata kita menikmati kenyataan yang ada.


Sabtu, 03-01-2009 15:28:47 oleh: Dr. Hj. Aliyah Hamka MM

masalah pendidikan adalah masalah yang sangat penting dan harus dimiliki oleh setiap orang. dengan pendidikan yang baik, maka negeri ini akan mengalami kebangkitan yang sangat signifikan dalam menghadapi tantangan global.

jadi, pemerintah harus mengutamakan pendidikan bagi rakyat.



Masukan, pertanyaan, kritikan terhadap kami silakan kirim email ke info@wikimu.com atau telp : 021-56165522 Senin-Jumat (08.00 - 17.00 WIB)
COPYRIGHT ©2006 WIKIMU.COM - Jurnalisme Publik (Citizen Journalism). All Rights Reserved | PRIVACY POLICY